Sungai yang Mendidih di Rimba Amazon Peru

Sungai yang Mendidih di Rimba Amazon Peru

Sungai yang Mendidih di Rimba Amazon PeruSungai yang Mendidih di Rimba Amazon Peru

Ada sungai misterius yang mengalir melalui kedalaman hutan hujan Amazon di Mayantuyacu, Peru, yang benar-benar bisa merebus hewan-hewan kecil hampir seketika. Sementara suhu air di sepanjang 6,4-km-rentang sungai antara 50 dan 90 derajat Celsius, di beberapa bagian hampir mencapai titik didih 100 derajat. Itu cukup panas untuk menyebabkan luka bakar tingkat tiga dalam hitungan detik.

Orang-orang Asháninka setempat tahu tentang Sungai didih misterius selama berabad-abad, menyebutnya sebagai ‘Shanay-timpishka’, yang berarti ‘direbus dengan panas matahari’. Legenda kuno mengatakan bahwa air panas itu disebabkan oleh ular raksasa bernama Yacumama (ibu dari air) dan sebuah batu besar berbentuk seperti kepala ular terletak di hulu sungai, seakan menjadi bukti legenda tersebut.

Bagi dunia luar, keanehan alam ini hanya itu – sebuah legenda. Selain dari beberapa referensi yang bertanggal kembali ke tahun 1930-an tidak ada dokumentasi ilmiah mengenai sungai mendidih ini dan para ahli geologi menyangsikan keberadaannya didasarkan pada kenyataan bahwa untuk mendidihkan bagian dari sungai akan dibutuhkan sejumlah besar panas bumi, yang tidak mungkin ada karena cekungan Amazon terletak 400 mil (645 km) jauhnya dari gunung berapi aktif terdekat. Kecuali beberapa wisatawan yang berkunjung Mayantuyacu setiap tahun untuk melakukan metode penyembuhan tradisional yang dilakukan oleh orang-orang Asháninka, dunia luar tidak menyadari bahwa keberadaan sungai yang mendidih di belantara Amazon ini nyata.

Keberadaan sungai secara resmi dikonfirmasi pada tahun 2011,

ketika ilmuwan panas bumi Andrés Ruzo memutuskan untuk menyelidiki sendiri keberadaan sungai yang mendidih setelah mendengar banyak cerita dan legenda yang membuatnya cukup penasaran untuk berangkat mencari tubuh air mistik tersebut. Kakeknya telah mengatakan kepadanya bahwa Shanay-timpishka ditemukan oleh conquistador Spanyol ratusan tahun yang lalu, ketika mereka melakukan perjalanan jauh ke dalam hutan hujan untuk mencari emas. Mereka yang berhasil kembali berbicara hal-hal yang mengerikan di hutan yang menewaskan banyak teman mereka seperti ular pemakan manusia, penyakit, kelaparan, dan sungai didih yang aneh.

20 tahun setelah ia mendengar cerita ini, Ruzo menemukan seseorang yang mengaku telah melihat sungai langsung – yaitu bibinya sendiri. Saat makan malam bersama keluarga, ia mengatakan bahwa sungai semacam itu sepertinya tak akan ada di tengah rimba amazon, namun bibinya membantahnya dan mengatakan “Tapi Andres, sungai itu benar-benar ada, aku pernah berenang di sungai itu.” Pada tahun 2011, dipandu oleh bibinya, ilmuwan muda itu akhirnya menemukan sungai itu, dan terkejut saat mengetahui bahwa air sungai memang hampir mencapai suhu didih.

Ruzo kemudian menulis buku tentang sungai unik ini dengan judul The Boiling River: Adventure and Discovery in the Amazon. “Rasanya seperti berada di sauna di dalam oven pemanggang roti,” tulisnya dalam buku tersebut. “Mencelupkan tangan saya ke dalam sungai akan mengakibatkan luka bakar tingkat tiga dalam waktu kurang dari setengah detik. Jatuh ke sungai bisa dengan mudah membunuh saya.”

Dia juga memberikan catatan rinci tentang hewan yang jatuh ke sungai yang mendidih tersebut.” Hal pertama yang terlihat adalah mata,”katanya. “Mata, tampaknya, terebus sangat cepat, berubah warna menjadi putih susu. Arus sungai membawa mereka. Mereka mencoba untuk berenang, tetapi daging mereka terebus pada tulang karena begitu panas. Jadi mereka kehilangan tenaga, sampai akhirnya mereka sampai ke titik di mana air panas masuk ke mulut mereka dan mereka termasak dari dalam ke luar. ”

Bahkan, air sungai yang begitu panas membuat penduduk setempat secara rutin menggunakannya untuk menyeduh teh. Mereka juga percaya bahwa uap air sungai membuat khasiat obat dalam daun pohon Ranaco yang berada di dekat sungai jadi lebih dahsyat. Namun sejauh ini, belum ada yang mampu memecahkan misteri air sungai yang mendidih. Ruzo hanya dapat memberikan teori sementara – ia percaya bahwa air panas dapat mengalir dari zona sesar, atau celah-celah di bumi, memanaskan berbagai bagian dari sungai.

“Seperti darah yang mengalir melalui pembuluh darah arteri kita, demikian juga, Bumi memiliki air panas yang mengalir melalui celah-celah dan patahan,” katanya saat acara TED Talk pada tahun 2014. “Saat arteri bumi ini muncul ke permukaan, kita akan mendapatkan manifestasi panas bumi: fumarol, mata air panas, dan dalam kasus ini, sungai yang mendidih.” Ruzo juga tertarik untuk mengetahui tentang organisme extremophile yang telah berhasil bertahan dalam air panas, yang mungkin membantu para ilmuwan memahami bagaimana kehidupan berasal di planet bumi.

“Pada saat segala sesuatu tampak telah dipetakan, diukur, dan dipahami, sungai ini menantang apa yang kita pikir kita tahu,” tambahnya. “Ini telah memaksa saya untuk mempertanyakan batas antara yang diketahui dan yang tidak diketahui, kuno dan modern, ilmiah dan spiritual. Ini adalah pengingat bahwa masih ada keajaiban besar yang menunggu untuk ditemukan. Apa yang menakjubkan adalah bahwa penduduk setempat selalu tahu tentang tempat ini, dan bahwa saya bukanlah orang luar pertama yang melihatnya. Ini hanya bagian dari kehidupan sehari-hari mereka. Mereka meminum airnya, mereka mengambil uap nya. Mereka memasak, mandi, cuci, bahkan membuat obat-obatan dengan air sungai yang mendidih itu.”

Tujuan jangka pendek Ruzo adalah agar Sungai yang Mendidih itu dinyatakan sebagai monumen nasional Peru, dan melindungi serta melestarikan hutan sekitarnya. Ia percaya bahwa keajaiban alam tersebut terancam oleh penebangan liar, dan berharap bukunya akan membuka mata dunia pada ancaman ini. “Keajaiban alam ini tidak akan ada lagi disana kecuali kita melakukan sesuatu untuk melestarikannya,” katanya. “Wilayah Sungai yang Mendidih tetap (untuk sebagian besar) liar dan perawan – dan kita berharap untuk tetap seperti itu.”

Baca juga:

  1. Riwayat Kekaisaran Het (Hittite)
  2. Manfaat Melukis bagi perkembangan anak Usia Dini
  3. Pengertian Produksi
  4. Kelebihan & Kekurangan Pasar Tenaga Kerja