Macam-Macam Sunah

Macam-Macam Sunah

Macam-Macam Sunah

Oleh ulama ushul sunah yang dijadikan sebagai sumber hukum islam terbagi menjadi tiga yaitu:

a) Sunah Qauliyah

Sunah qauliyah adalah sesuatu yang diucapkan oleh Rasulullah SAW melalui lisan beliau dan didengar oleh para shahabat beliau, kemudian diberitakan dan diriwayatkan kepada shahabat lain, dan periwayatan itu dilanjutkan dari satu generasi kepada generasi lainnya. Contoh sunnah qauliyah:

عن ٲنس عن النبي صلى الله عليه وسلم قال لا يؤمن ٲحدكم حتى يحب ﻷخيه ما يحب لنفسه
Dari Anas r.a, dari Nabi SAW, beliau bersabda: “Belum beriman salah seorang dari kamu, sebelum ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya”.

b) Sunnah Fi’liyyah

Sunnah fi’liyyah adalah semua gerak gerik, perbuatan , dan tingkah laku Rasulullah SAW yang dilihat dan diperhatikan oeh para shahabat beliau, yang kemudian diberitakan dan diriwayatkan kepada para shahabat lainnya secara berkelanjutan dari generasi kepada generasi lainnya. Contoh sunnah fi’liyyah:

من عباد بن تميم عن عمة قال رٲيت النبي صلى الله عليه وسلم يوم خرج يستسقي قال فحولإلى الناس ظهره واستقبل القبلة يدعوثم حول رداءه ثم صلى لنا ركعتين جهر فيهما بالقراءة
Dari Ubbad bin Tamim, dari pamannya, ia berkata: “Saya melihat Rasulullah SAW pada hari beliau keluar untuk melaksanakan shalat gerhana matahari, katanya: “Maka beliau membalikkan tubuhnya membelakangi jamaah dan meghadap qiblat dan berdoa, kemudian beliau shalat bersama kami dua rakaat dengan menjaharkan bacaannya pada kedua rakaat itu”.

c) Sunnah Taqririyyah

Sunnah taqririyyah adalah sikap persetujuan Rasulullah SAW mengenai suatu peristiwa yang terjadi atau yang dilakukan sahabat beliau, dimana terdapat petunjuk yang menggembarkan bahwa beliau menyetujui perbuatan tersebut. Contoh sunnah taqririyyah antara lain:

Dari Khalid bin Walid r.a katanya: “Kepada Nabi SAW dihidangkan makanan dhabb (sejenis biawak) yang dipanggang untuk dimakan beliau. Kemudian ada yang berkata kepada beliau: “Itu adalah dhabb”. Maka beliau menahan tangannya, maka Khalid berkata: “Apakah haram memakannya?” Beliau menjawab: “Tidak, tetapi binatang jenis itu tidak biasa ditemukan di daerah saya, maka saya tidak suka dan menghindarinya.” Maka Khalid memakannya, sedang Rasulullah SAW memandangnya”.

Sumber: https://www.wfdesigngroup.com/