Hakekat, Objek, Lingkup, Filsafat

Hakekat, Objek, Lingkup, Filsafat

Hakekat, Objek, Lingkup, Filsafat

Hakekat, Objek, Lingkup, Filsafat

1. Hakekat Filsafat 

· Secara bahasa Philo/philia/philare yang artinya cinta, ingin, senang dan kata Sophia/sophos yang artinya ilmu, kebijaksanaan atau pengetahuan. Jadi idzofahnya menjadi filsafat/falsafah/filosofi yang artinya mencintai kebijaksanan pengetahuan dan kenginan yang kuat akan ilmu pengetahuan. Jadi berfikir filsafat mengandung makna berfikir tentang segala sesuatu yang ada secara kritis, sistematis,tertib,rasional dan komprehensip
2. Hakikat Filsafat Ilmu 
a. Pengertian Filsafat Ilmu
· merupakan cabang dari filsafat yang secara sistematis menelaah sifat dasar ilmu, khususnya mengenai metoda, konsep- konsep, dan praanggapan-pra-anggapannya, serta letaknya dalam kerangka umum dari cabang-cabang pengetahuan intelektual.
· filsafat ilmu pada dasarnya adalah ilmu yang berbicara tentang ilmu pengetahuan (science of sciences) yang kedudukannya di atas ilmu lainnya. Dalam menyelesaikan kajiannya pada konsep ontologis. ,secara epistemologis dan tinjauan ilmu secara aksiologis.

 

b. Karakteristik filsafat ilmu
· Filsafat ilmu merupakan cabang dari filsafat.
· Filsafat ilmu berusaha menelaah ilmu secara filosofis dari berbagai sudut pandang dengan sikap kritis dan evaluatif terhadap kriteria-kriteria ilmiah, sitematis berpangkal pada metode ilmiah , analisis obyektif, etis dan falsafi atas landasan ilmiah dan sikap konsisten dalam membangun teori serta tindakan ilmiah
3. Objek filsafat ilmu 
· Objek material filsafat ilmu adalah ilmu dengan segala gejalanya manusia untuk tahu.
· Objek formal filsafat ilmu adalah ilmu atas dasar tinjauan filosofis, yaitu secara ontologis, epistemologis, dan aksiologis dengan berbagai gejala dan upaya pendekatannya.
4. Lingkup dan problema substansi filsafat ilmu 
· Cakupannya pembahasan tentang problema substansi landasan ontologis ilmu, epistemologi ilmu, dan pembahasan mengenai landasan aksiologis dari sebuah ilmu.
5. Manfaat mempelajari filsafat ilmu 
· Semakin kritis dalam sikap ilmiah dan aktivitas ilmu/keilmuan
· Menambah pemahaman yang utuh mengenai ilmu dan mampu menggunakan pengetahuan tersebut sebagai landasan dalam proses pembelajaran dan penelitian ilmiah.
· Memecahkan masalah dan menganalisis berbagai hal yang berhubungan dengan masalah yang dihadapi.
· Tidak terjebak dalam bahaya arogansi intelektual
· Merefleksikan, menguji, mengkritik asumsi dan metode ilmu terus-menerus sehingga ilmuwan tetap bermain dalam koridor yang benar (metode dan struktur ilmu)
· Mempertanggungjawabkan metode keilmuan secara logis-rasional
· Memecahkan masalah keilmuan secara cerdas dan valid
· Berpikir sintetis-aplikatif (lintas ilmu-kontesktual)